Selalu Maju Selangkah…Pasti

Daya saing pemasaran yang langgeng (sustainable marketing competitiveness) diperlukan oleh setiap perusahaan; yang berukuran besar, menengah, kecil dan mikro sekalipun. Daya saing pemasaran ditandai dengan keberhasilan perusahaan untuk tetap bertahan di tengah kompetisi yang semakin sengit dan tuntutan konsumen yang semakin demanding.

PT Asuransi Bumiputeramuda 1967 melakukan penyegaran visi misi perusahaan dan menata ulang arah perusahaan ke depan. Tentunya kesemuaya dalam rangka membangun daya saing perusahaan yang sustain di jangka panjang.

Competitiveness bukanlah sebuah keberuntungan yang sudah ada ‘dari sononya’, misalkan berupa ‘warisan’ struktur permodalan yang sangat kuat atau paten teknologi yang belum ada padanannya. Competitiveness bukanlah ‘benda mati’ yang statis. Competitiveness merupakan ‘makhluk hidup’ yang dinamis, yang harus terus menerus dipelihara dan dikembangkan melalui perencanaan dan strategi pemasaran.

Kinerja dana saing pemasaran

Competitiveness sebagai ukuran dari kinerja bisnis diukur dengan menyeimbangkan posisi atau kinerja yang sudah dicapai dan kemampuan untuk berkompetisi di masa depan. Competitiveness diukur dengan menggunakan comprehensive indicators sebagai berikut:

Pertama, market competition performance. Beberapa perusahaan menempatkan market share sebagai indikator utama untuk mengukur kinerja bersaing di pasar, bahkan ada perusahaan yang rela berkurang atau bahkan ‘kehilangan’ keuntungannya hanya demi menjaga kinerja market share. Sekarang bukanlah waktu yang tepat bila ada yang perusahaan bertekad menjaga market share at any cost dan bahkan rela rugi.

Kedua, financial performance. Pemilik perusahaan menginvestasikan uang yang dimiliki atau dipinjamnya dengan harapan mendapatkan return lebih besar dari ‘sekadar ongkang-ongkang kaki’ melalui pendapatan bunga dengan menempatkan dananya di tabungan.

Ketiga, human resource performance. Kinerja daya saing dalam hal SDM di masing-masing perusahaan mempunyai makna ganda. Di satu sisi memberi arti berupa value bagi para karyawan yang merupakan salah satu stakeholder, dan di sisi lain kinerja SDM juga menjamin kelanggengan daya saing di jangka panjang.

Keempat, social contribution and others. Competitiveness juga diukur dari keberhasilan perusahaan berkontribusi pada masyarakat sekitarnya termasuk kepada negara, yang tercermin dari pembayaran pajak, sumbangan sosial dan sponsorship pada kegiatan yang bermanfaat bagi masyarakat.

Untuk mencapai kesemua marketing competitiveness performance tersebut di atas tidak bisa diraih dengan ‘sistem kebut semalam’ seperti yang dilakukan oleh Sangkuriang dalam kisah Tangkuban Perahu. Diperlukan strategi untuk secara terus menerus meningkatkan competitiveness perusahaan, yang terdiri atas:

Pertama, competition enthusiastic and entrepreneurship. Sikap pandang terhadap kompetisi bisa beragam antar orang dalam satu perusahaan, apalagi antar perusahaan.

Kedua, business strategic planning. Pelaku usaha di Indonesia perlu didorong terus untuk meningkatkan daya saingnya dengan terbiasa melakukan perencanaan bisnis.

Ketiga, competition strategy. Dengan menggunakan konsep ’7n1′ Competition Strategy, maka perumusan strategi kompetisi diawali dengan penetapan main target competitor yang dilanjutkan dengan pemilihan generic competition strategy.

Keempat, customer attentiveness. Perhatian pada konsumen terlihat dari program market driven atau customer driven yang dibuat oleh perusahaan melalui riset pasar, pengembangan produk baru yang merespon ekspektasi konsumen, peningkatan customer satisfaction, pengembangan loyalitas pelanggan dan customer relationship management.

Kelima, human resource attentiveness. Perhatian pada SDM dalam rangka membangun kompetensi dan menciptakan employee value harus diarahkan pada program dengan dimensi waktu ke depan yang mendorong perusahaan semakin adaptif dan cepat merespon perubahan, sehingga mampu menjadi creative and learning organization.

Keenam, financial soundness. Pengelolaan likuiditas perusahaan termasuk manajemen utang perlu mendapat perhatian besar dari pelaku usaha di Indonesia sehingga tidak terjadi krisis ekonomi ‘jilid kedua’.

Ketujuh, leadership. Kepemimpinan yang efektif akan mampu menyelaraskan perencanaan dan pencapaian rencana jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Demikian pula kepemimpinan harus mampu menetapkan sistem nilai, memberi arahan pada seluruh jajaran perusahaan, sekaligus menjadi inspirator dan motivator dalam menyeimbangkan pencapaian stakeholder value secara berkelanjutan.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 55 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: